RSS

John Denver – Leaving on The Jet Plane

Intro: G C G C

G C
All my bags are packed, I’m ready to go
G C
I’m standing here outside your door
G C D(x2)
I hate to wake you up to say goodbye
G C
But the dawn is breaking, it’s early morn
G C
The taxi’s waiting, he’s blowing his horn
G C D(x2)
Already I’m so lonesome I could cry
CHORUS:
G C
So kiss me, and smile for me
G C
Tell me that you’ll wait for me
G C D(x2)
Hold me like you’ll never let me go
G C
I’m leavin’ on a jet plane
G C
I don’t know when I’ll be back again
G C D(x2)
Oh babe, I hate to go
G C
There’s so many times I’ve let you down
G C
So many times I’ve played around
G C D(x2)
I tell you now, they don’t mean a thing
G C
Every place I go, I’ll think of you
G C Read the rest of this entry »

 
1 Comment

Posted by on September 19, 2014 in CHORD GITAR (PEMULA), LIRIK LAGU

 

Supplier-Buyer Dependency

Kalau berbicara mengenai hubungan antara supplier-buyer… mesti dilihat kekuatan dan ketergantungan satu sama lain, walaupun sifatnya berupa hubungan timbal balik dan tidak bisa dilepaskan. Baik buyer ataupun supplier harus mengetahui posisi dan kekuatan diri sendiri dan pihak lainnya untuk memastikan hubungan yang terjalin berjalan dengan baik dan lancar. Kalau masing-masing pihak telah mengetahui posisi dan kekuatan masing-masing, hubungan keduanya bisa berlanjut ke tingkatan yang lebih dari sekedar penjual dan pembeli, seperti hubungan konsep partnership, cooperation, dan integrasi, bahkan aquisition. Jika satu perusahaan belum mengetahui posisi mereka, kecenderungan yang terjadi adalah ketergantungan pada pihak lain, atau bahkan arogansi yang berlebihan sehingga mengancam kelangsungan perusahaan. Just say it.. 🙂

Jika satu perusahaan berada dalam posisi not being dependent, atau berada dalam posisi independence, maka akan memiliki lebih banyak kebebasan memilih dalam melakukan tindakan dan kebijakan untuk mencapai goal atau tujuan, yang jika di persempit dalam konsep penjual pembeli, penjual atau pembeli yang independence  mempunyai keuntungan yang lebih, karena memiliki lebih banyak kebebasan membuat pilihan untuk menentukan jalannya hubungan jual beli, termasuk kekuatan saat melakukan negosiasi. *Garis bawahi memiliki lebih banyak pilihan, karena tidak berarti perusahaan yang independence bisa melakukan apa saja yang diinginkan atau mendikte pihak lain.

Jika satu perusahaan terlalu tergantung pada pihak lainnya, biasanya menghasilkan hasil yang tidak optimal. Walaupun penilaian dependency dan independency juga tidak bisa dilakukan melalui pilihan ya dan tidak, dalam artian tidak semua independency baik, dan tidak semua dependency tidak baik, tapi banyak hal yang harus diperhatikan, termasuk kekuatan pihak lainnya.

Jadi, apa saja faktor yang bisa mempengaruhi dependency suatu perusahaan atau organisasi? Dalam tulisan yang sudah cukup lama, (Determinants of dependence in dyadic buyer-supplier relationship, dan menjadi sumber utama tulisan ini), Gelderman dan Van Weele memberikan model tentatif penyebab ketergantungan suatu organisasi.

1. Nilai transaksi (Financial Magnitude), yang dibandingkan dengan total input yang diperoleh supplier (ketergantungan terhadap buyer) atau total output yang dikeluarkan buyer (ketergantungan terhadap supplier). Read the rest of this entry »

 
Leave a comment

Posted by on September 13, 2014 in BOUT SCM, MY OWN

 

Tags: ,

Pen Drawing

Biasanya drawing yang kubikin hanya menggunakan pensil, jadi jika ada kesalahan, koreksinya bisa segera dilakukan. Bahkan jika kesalahan tersebut dilakukan di bagian yang sama, berulangkali, tetap bisa dilakukan koreksi walau kertasnya jadi sedikit lecet. hehehe
Sekarang, aku mulai membuat drawing menggunakan pulpen (drawing pen) dan arsiran pensil, belajar dari You tube-nya Eli Ofir, pengalaman pross pembuatannya jauh berbeda. Terutama saat harus mulai menggunakan drawing pen untuk semua outline drawing. Karena merupakan point of no return, takut untuk mulai menggoreskan walau hanya satu goresan pendek. Takut jika masih ada outline pensil yang masih salah, takut jika persepsi drawing masih belum pas, takut jika goresan drawing penku melenceng.
Tapi, akan ada waktu yang kubutuhkan untuk berdamai dengan ketakutan tersebut, menerima kenyataan kalau aku memang penakut, dan mulai melakukan goresan pertama, dan langsung melakukannya dengan kesalahan. Xixixixixi…. That’s life.. 🙂

Tapi syukurlah aku telah memulai membuat goresan awal, karena seandainya saat pikiran hanya dipenuhi pertanyaan bagaimana jika masih ada garis yang salah, bagaimana jika persepsinya masih tidak sesuai, bagaimana jika goresan pulpennya melenceng….. akhirnya tidak ada satu goresan pulpen pun yang dimulai, maka drawingku ga kelar-kelar. Tidak maju, tidak bergerak. Apalagi, drawer iseng-iseng kayak aku, yang menggambar tergantung mood, ga mungkin lah bisa membuat sebuah drawing yang dari awal sampai akhir tidak mengalami cacat or salah-salah gores. Tiba-tiba aja ada goresan yang melewati batasnya, ada aja goresan yang tidak sesuai, ada aja goresan yang kurang pas. 😀

Old House-Eli Course

Read the rest of this entry »

 
Leave a comment

Posted by on August 22, 2014 in MY OWN

 

Bruno Mars – Grenade

Am
Easy come, easy go,
Am
That’s just how you live, oh,
Em
Take, take, take it all,
Em
But you never give.
Am
Should’ve known you was trouble
Am
From the first kiss,
Em
Had your eyes wide open.
Em
Why were they open?

Am
Gave you all I had and you tossed it in the trash,
Em
You tossed it in the trash, you did.
    Am
To give me all your love is all I ever asked, ’cause
F                   E
What you don’t understand is

Chorus:
                Am      F        C
I’d catch a grenade for ya (yeah, yeah)
          Gmaj         Am       F        C
Throw my hand on a blade for ya (yeah, yeah)
              Gmaj         Am       F        C
I’d jump in front of a train for ya (yeah, yeah)
              Gmaj      Am      F         C     Gmaj
You know I’d do anything for ya (yeah, yeah)
                F                       Gmaj
Oh, oh, I would go through all of this pain,
        C                 E         Am   Gmaj
Take a bullet straight through my brain!
              F              E
Yes, I would die for ya, baby,
E
But you won’t do the same.

Am   Am   Em   Em
No, no no
Read the rest of this entry »

 
Leave a comment

Posted by on July 21, 2014 in CHORD GITAR (PEMULA)

 

Tags: , ,

Working Capital

Salah satu penilaian fundamental perusahaan adalah working capital. Working capital atau modal kerja perusahaan diperoleh dari current asset – current liabilities. Current asset (aset perusahaan yang bisa dikonversikan ke dalam bentuk cash dalam waktu 1 tahun atau kurang) bisa berupa kas dan setara kas, account receivable, inventory, short term investment, dan securitas *sumber investopedia.

Sementara current liabilities (hutang perusahaan yang jatuh tempo atau harus dibayar dalam waktu 1 tahun atau kurang). Yang termasuk dalam current liabilities adalah account payable, pinjaman dan bunga yang jatuh tempo dalam 1 tahun, accrued liabilities, dan hutang jangka pendek lain.

Working capital yang kecil mengindikasikan kekurangmampuan perusahaan membayar current liabilities, sementara working capital yang besar mengindikasikan perusahaan kurang efektif menggunakan asetnya atau memiliki inventory yang terlalu besar. Angka ratio working capital atau current ratio(current asset/current liabilities) yang dianggap sehat oleh investor, kreditor atau analis berkisar di 1.2 -2.0.

Beberapa analis kadang kala menggunakan quick ratio, dimana (current assets – inventory)/current liabilities, untuk penilaian fundamental perusahaan yang lebih dipercaya. Inventory dikeluarkan dari perhitungan ratio karean inventory tidak selalu bisa dikonversikan ke dalam bentuk cash dalam waktu dekat atau dengan value yang tertera di pembukuan perusahaan. Contoh : inventory berupa material MRO tidak memiliki nilai yang sama jika dijual kembali, bahkan kadang hanya bisa dijual dengan cara obral bahkan sebagai barang scrap. Contoh kedua, inventory Finish Goods, kadang kala sudah tidak bernilai karena material sudah rusak, tidak laku di pasaran (dead stock), atau expired dan belum terbukukan sebagai write off.
Read the rest of this entry »

 
1 Comment

Posted by on July 2, 2014 in EDISI KULIAH, MY OWN

 

Bruno Mars – Marry You

D Em G D (Entire Song)

D
It’s a beautiful night,
Em
We’re looking for something dumb to do.
G                                     D
Hey baby, I think I wanna marry you.

D
Is it the look in your eyes,
Em
Or is it this dancing juice?
G                                      D
Who cares baby, I think I wanna marry you.

D                                                            Em
Well I know this little chapel on the boulevard we can go,
G                     D
No one will know, Come on girl.
D                                                                           Em
Who cares if we’re trashed got a pocket full of cash we can blow,
G                        D
Shots of patron, And it’s on girl.

D
Don’t say no, no, no, no-no;
Em
Just say yeah, yeah, yeah, yeah-yeah;
G
And we’ll go, go, go, go-go.
D
If you’re ready, like I’m ready.
Read the rest of this entry »

 
 

Tags: , , ,

The Miracle of Caffein

20140501-163240.jpg

The miracle of caffein ini merupakan judul buku yang sekilas terlihat langsung kubeli tanpa melihat isinya terlebih dahulu. hehehehe… Sebagai pengkonsumsi kopi yang sempat berpikir untuk mengurangi jumlah konsumsi kopi, karena katanya tidak baik untuk kesehatan, buku ini benar-benar pemberi alasan yang sangat baik untuk tetap minum kopi. Bayangkan nih, di bagian belakang buku, terdapat list manfaat kafein (yang banyak terdapat pada kopi dan teh) berdasarkan penelitian terbaru yaitu :

– Antioksidan yang hebat, memulihkan kerusakan otot, dan membuat awet muda

– Melejitkan IQ serta daya pikir, daya ingat, dan kemampuan menyelesaikan masalah

– Meningkatkan konsentrasi dan melenyapkan kebosanan

–  Memperbaiki suasana hati dan menghilangkan depresi, menciptakan perilaku sukses

– Menggenjot kemampuan berlari, berenang dan bersepeda lebih cepat dan lama

– Menghilangkan rasa sakit

– Mengatasi akibat buruk jet lag

Belum kalau membaca isi buku, list manfaat kafein-nya makin banyak, tapi ada syarat dan ketentuannya. Syaratnya hanyalah mengkonsumsinya dalam dosis kecil hingga sedang sesuai dengan kebutuhan individu. Salah satu cara mengetahui apakah dosis kafein cukup atau berlebih, adalah dengan memperhatikan pola tidur, jika seseorang mengalami kesulitan tidur karena kafein, maka dosis kaffein harus dikurangi. Tapi kalau sepertiku yang matanya tetap ngantuk walaupun satu cangkir black coffee atau 1 bungkus coffeemix baru saja kuhabiskan, berarti masih dalam rentang yang bagus. Tapi tetap jangan banyak-banyak, karena efek kafein berbentuk seperti huruf U terbalik, artinya jika diminum dalam jumlah sedikit, manfaatnya minimal, jika diminum dalam jumlah lebih banyak, manfaatnya lebih besar, tapi jika diminum lebih banyak lagi justru hanya akan menurunkan manfaat tersebut. Dan juga  karena setap minum kopi, akan ada gula yang dikonsumsi, dan kebanyakan gula bisa menyebabkan diabetes. Atau mungkin bisa kuganti dengan minum black coffe memakai gula rendah kalori. Mmmmmm…. boljug…
Read the rest of this entry »

 
Leave a comment

Posted by on May 1, 2014 in COFFEEDICTED

 

Tags: , ,